Sunday, November 4

Anak baru


Bingit.
Bising.
Bunyi dengusan sang perempuan yang ku cintai. Bunyi yang hampir hampir seakan bunyi sewaktu aku merajai gelora nafsu, disaat aku meneroka labia minoranya dengan tusukan demi tusukan gairah cuma bezanya bunyi ini disebabkan usahanya untuk melahirkan seorang anak yang aku yakin hasil semaian benih aku sejak sepuloh bulan lalu. Aku turuti arahan doktor supaya tinggalkan bilik itu buat seketika meskipun berat untuk aku biarkan dia berjuang seorang diri.Lampu pendaflor yang ditutupi dengan sebuah kotak yang punya tulisan diperhati dengan tekun sambil bersandar di dinding hospital kapitalis.

Tika dia sedang berjuang untuk melahirkan anak kami, terkenang aku pada memoir memoir lama hubungan antara aku dan dia.
Setelah kematian dua ibupaku setahun muram yang lepas, aku tekad untuk hanya menjaga dia, insan yang aku cintai selain dua ibu bapaku. Ditakdirkan tuhan aku dapat tawaran kerja sebagai seorang eksekutif bagi sebuah syarikat import exsport di kawasan utara tanahair negara mesia. Tak perlu jauh, tapi cukup untuk aku memulakan hari hari mendatang sebagai orang baru bersama dia.

Dengan taraf ekonomi masyarakat sini yang jauh masih rendah jika dibandingkan dengan taraf di bandar besar di selatan sana, gaji sebagai seorang eksekutif cukup untuk aku berikan hampir segala kemahuannya. Didorong juga dengan sikapnya yang tak banyak kerenah dan akur pada titahku buatkan aku cukup senang untuk terus bersamanya. Jika diizinkan tuhan untuk terus hidup disini serib tahun lagi aku yakin tak akan pernah aku tinggalkan dia. Aku yakin.
Segala makan minumnya jadi keutamaan bagi ku, dan aku juga yakin segala hal yang layak aku dapat pasti dia tak berat untuk berikan padaku.

Secangkir kopi kosong panas yang dibancuh sendiri olehnya tiap pagi bersama dua keping roti bakar sudah cukup buat aku, dan jika perlu adegan manja di meja makan juga diberikan sebagai ucapan terima kasih kepadaku.Cukup. Semua itu sudah cukup bagiku dan dia untuk terus bersama menjalani kehidupan kehidupan yang mendatang. Usah di tanya apa parti politik yang bakal dipangkah kelak, kami tidak ambil pusing kerna aku dan dia yakin mana mana pihak sekalipun yang memerintah, pasti akan buatkan si kapitalis terus mencekik rakyat kelas sederhana ke bawah.

Klipp.
Bunyi lampu yang pegun di dinding ditutup. Terdengar kuat tangisan asing di dalam sana. Ya, tangisan si baru yang aku nantikan. Seorang jururawat pertengahan usia datang kearahku sambil senyum dan arahkan padaku supaya segera bertemu si ibu dan si anak. Di dukung kemas si anak yang bagiku cukup comel, berkaca mataku menahan air dari terus mengalir keluar membasahi pipi atau lebih tepat dari dilihat oleh si dia dan para jururawat. Indah. Semuanya cukup indah bagiku.
Perlahan lahan si dia bisik padaku "terima kasih sayang, adik akan terus mencintai abang". Bibirku diukir senyuman lebar. Dahinya dicium lembut.

4 comments:

si ngokngek said...

buat aku curious kenapa "adik terus mencintai abang",errr

Konspirasi Juruterer said...

Amboi menarik sangat utk aku :)

the typewritor said...

eee..cerita apa ni..sumbang nokharam sungguh!!

ubi said...

ya aku faham. kisah keluarga yang setan